Lose it all.

Manusia. Human. Homo sapien.

3 perkataan di atas membawa maksud yg sama. Makhluk yg sama. Fizikal yg sama. Cuma jiwa dan hati mereka berbeza. Hati. Bila berbicara tentang hati. Tiada siapa yg dapat lari dari kenyataan hidup. Hati manusia = variasi!! Sungguh..bukan mudah untuk mengerti. Hati yg suci memang sukar di cari ganti. Kata orang.. “Hati yg suci akan memandu kita ke syurga”. Tapi hati a.k.u.??

Sudah acap kali hati a.k.u. dilewati namun dikasari. Luka ini pasti sembuh ditelan hari namun parutnya tak kan hilang. Sakit itu berbekas sampai bila-bila. a.k.u. telah memberi maaf kepada mereka. Pemilik ‘cincin berbatu tiga’ sering mengingatkan a.k.u. bahawa mereka yang mengasari hati a.k.u. pasti akan mempelajari sesuatu satu hari nanti. Kata dia lagi..kenapa mesti percaya pada mereka yg baru dikenali? Kenapa kejar mereka yg jauh dari pandangan mata? Katanya a.k.u. buta menilai kaca dan permata. Teman sejati itu telah a.k.u. punya tapi a.k.u. tidak menoleh kepada dia.

Ya. Sekarang a.k.u. telah lahir kembali. Dia memimpin a.k.u. melupakan yg lalu. Hati ini tak kan beku. Cuma dibius supaya tahan sakit dan tak cepat perit. Syukur.. Pemilik ‘cincin berbatu tiga’ terus setia sebagai teman. Dia telah lalui pelbagai episod yg pastinya tidak terbayang oleh kalian. Cuma a.k.u., dia, dan Yang Maha Mengetahui saja yg tahu. Maaf. Kadang-kadang terasa seperti maaf ini tiada nilai di pendengaran pemilik ‘cincin bermata tiga’. Mengapa dia setia bersama a.k.u.? Tidakkah dia jemu?

Katanya..ia soal hati! Hati yg memandu dia ke arah ini. Ke arah a.k.u. Apa lagi bicara yg ada? Sungguh..ianya masih berbaki. Jika dia membaca pasti dia mengerti bait-bait ini. Sungguh a.k.u. bersyukur kehadrat Yang Maha Esa kerana mengutus dia kepada a.k.u. Saat a.k.u. meratapi kekalahan itu a.k.u. ingin selalu dia ada. Memang benar a.k.u. hampir jadi resah. Dia jauh tapi dekat di hati. Dugaan ini rumit tapi harus a.k.u. jalani.


If my heart should shatter watching you. That’d be one less thing Id have to prove.

Don’t change a thing. Perfect as you are.


Kini. Hati ini hati dia. Hati dia hati ini. Bukan mimpi. Jangan dikaburi air jernih lagi. Kerana dia ada bersama a.k.u. untuk menjalani hari depan. Pasti ada jalan. Umpama “The Road Not Taken”. Persimpangan yg menentukan arah hidup. Benar. Hidup ini penuh ranjau. Kita yg perlu belajar menerima dan memahami ranjau itu. Seperti pemilik ‘cincin berbatu tiga’ mengajarkan a.k.u. untuk memahami ranjau itu. a.k.u. telah lepas dari cengkaman perit itu. Dia hadir saat a.k.u. perlu. Terima kasih daun keladi.

Dia mengerti a.k.u. Kadang-kadang lebih dari diri sendiri. a.k.u. jatuh, jatuh tersungkur. Sungguh a.k.u. malu pada dia. Pada pemilik ‘cincin berbatu tiga’ itu. Biar apa dia tetap setia. Sukar a.k.u. percaya. Tapi dia yang hulurkan tangan dan bantu a.k.u. bangkit dari kesakitan itu. a.k.u. di sini. Dia di sana.

Namun, kami tetap S.A.T.U!





Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: